Banjir di Negara Bagian India Tewaskan 83 Orang

akurat logo
Iwan Setiawan
Sabtu, 15 Juli 2017 04:51 WIB
Share akurat gplus icon
 
Banjir di Negara Bagian India Tewaskan 83 Orang
Banjir di India. Reuters

AKURAT.CO, Banjir di timur laut India menewaskan setidaknya 83 orang dan menyebabkan kematian tiga ekor badak bercula satu langka di sebuah taman nasional yang memiliki konsentrasi spesies terbesar di dunia.

Banjir yang disebabkan oleh hujan lebat di daerah perbukitan Assam, Arunachal Pradesh, Nagaland dan Manipur selama dua minggu terakhir itu, juga memicu tanah longsor. Di seluruh tempat itu lebih dari 2 juta orang telah mengungsi, pihak berwenang mengatakan.

"Assam adalah daerah yang paling parah dilanda banjir dan 53 nyawa hilang sejauh ini dalam banjir dan tanah longsor dengan sekitar 2 juta orang mengungsi," kata Menteri Kepala Assam Sarbananda Sonowal kepada Reuters, Sabtu (15/7).

"Operasi pertolongan dan penyelamatan akan dilakukan dalam pijakan perang." Perdana Menteri Narendra Modi telah mengirim sebuah tim pejabat pemerintah federal, yang dipimpin oleh menteri dalam negeri junior Kiren Rijiju, untuk menilai kerusakan tersebut.

Sungai Brahmaputra yang meluap juga telah benar-benar merusak suaka margasatwa Kaziranga di Assam, yang memaksa hewan untuk melarikan diri ke daerah yang lebih aman.

Badak bertanduk satu tenggelam pada Jumat, membuat jumlah korban hewan yang terancam punah dalam banjir menjadi tiga orang, kata Menteri Kehutanan Assam, Pramila Rani Brahma, kepada Reuters.

Taman Nasional Kaziranga, sebuah situs warisan dunia UNESCO, merupakan rumah bagi sekitar 2.500 badak dari sekitar 3.000 populasi dunia.

Hampir 60 hewan lainnya, kebanyakan rusa dan babi hutan, tewas dalam banjir, katanya.

Banjir di kawasan utara India itu memaksa 1,5 juta orang mengungsi. Air di sungai Brahmaputra, yang mengalir dari China menuju India dan Bangladesh, melewati batas ketinggian bibir sungai setelah hujan lebat.

Perdana Menteri Narendra Modi menyatakan duka cita terhadap keluarga korban, sementara ribuan orang mencari perlindungan di lebih dari 300 tempat penampungan darurat. Di sisi lain, pejabat setempat menyatakan "kewaspadaan tertinggi terhadap bahaya kesehatan" untuk menghentikan penyebaran penyakit.[]


Editor. Iwan Setiawan

 

Rekomendasi


 

 

News Feed

BEI Imbau Pemerintah Jangan Umbar Rencana Redenominasi Rupiah

Senin, 24 Juli 2017 11:41 WIB

Perekonomian dalam negeri masih dalam kondisi yang kondusif.


Soal 'Bus Pesta' Tak Laik Jalan Djarot Bungkam

Senin, 24 Juli 2017 11:41 WIB

Uji KIR dilakukan Dishub DKI Jakarta.


Erick Tohir dan Sjafrie Sjamsoeddin Sambangi KPK, Ada Apa?

Senin, 24 Juli 2017 11:36 WIB

Diduga terkait kasus korupsi yang ditangani Polda Metro Jaya.


Misbakhun Dorong DPR Segera Seriusi RUU Redenominasi

Senin, 24 Juli 2017 11:34 WIB

Kebutuhan penyederhanaan mata uang rupiah sudah mendesak, sehingga pembahasan RUU Redenominasi perlu segera dibahas


Sandiaga Uno Ajak Gojek dan Perusahaan E-Commerce Lain Melantai di Bursa

Senin, 24 Juli 2017 11:32 WIB

Tidak ada alasan bagi para pebisnis UMKM untuk masuk di papan bursa.


Sebanyak 37 Calon Jamaah Haji dari Biak Numfor Siap Berangkat

Senin, 24 Juli 2017 11:27 WIB

Jamaah diminta untuk menjaga kesehatan dan fisik untuk melaksanakan rangkaian ibadah haji dalam rangka menjalankan rukun Islam kelima.


Noda Hitam di Balik Perhargaan Kota Layak Anak Kota Bogor

Senin, 24 Juli 2017 11:27 WIB

Banyak kasus-kasus yang tidak tuntas, seperti yang dialami korban pencabulan di Kota Bogor bernama ML.


DPRD Minta Staf Ahli Dibayar Negara, Ini Jawaban Djarot

Senin, 24 Juli 2017 11:22 WIB

DPRD tak bisa disamakan dengan peran serupa anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR RI) yang memiliki staf ahli.


BPS Catat Ekspor Rajutan Bali ke Hong Kong Capai 25,91 Persen

Senin, 24 Juli 2017 11:15 WIB

Barang rajutan tersebut mampu memberikan kontribusi sebesar 2,67 persen dari total ekspor Bali yang mencapai 50,841 juta dolar AS.


Ayu Ting Ting Akan Balik ke Pesbukers, Netizen Kembali Mencibir

Senin, 24 Juli 2017 10:58 WIB

Benarkah Ayu Ting Ting balik ke Pesbukers?


Hanura Akan Usung Jokowi di Pilpres 2019

Senin, 24 Juli 2017 10:49 WIB

Dukungan kepada Jokowi sendiri sebenarnya sudah disampaikan pada Munaslub 2016. Maka di Rapimnas, hal ini akan dikokohkan.


Bursa Saham Tiongkok Melemah di Awal Perdagangan

Senin, 24 Juli 2017 10:40 WIB

Indeks komposit Shanghai turun 0,22 persen menjadi diperdagangkan pada 3.230,90 poin.


YLK Imbau Masyarakat Hati-hati Membeli Beras

Senin, 24 Juli 2017 10:33 WIB

Peredaran beras oplosan dan beras plastik meresahkan masyarakat.


Djarot: PNS Anti Pancasila, Segera Angkat Kaki dari Indonesia!

Senin, 24 Juli 2017 10:27 WIB

PNS bekerja untuk mengabdi kepada negara.


Bursa Saham Seoul Dibuka Lebih Rendah

Senin, 24 Juli 2017 10:22 WIB

Indeks Harga Saham Gabungan Korea (KOSPI) turun 2,87 poin atau 0,12 persen menjadi 2.447,19 poin